Pemerintah Desa Lewogeka Salurkan BLT Dana Desa ke 44 KK

0 144

onlinentt. com-Larantuka,-Pemerintah Desa Lewogeka, Kecamatan Solor Timur, Kabupaten Flores Timur telah selesai realisasi Bantuan Langsung Tunai, (BLT), guna meringankan beban kebutuhan masyarakat akibat bencana nasional covid-19.

Penyerahan BLT ini dilakukan secara simbolis oleh Kepala Desa Lewogeka di aula kantor desa setempat.

Turut hadir dalam kesempatan itu Ketua BPD Desa Lewogeka dan Babinkamtibmas Polsek Solor Timur.

“Terima kasih kepada seluruh rekan-rekan relawan, yang sudah bekerja maksimal memanfaatkan program pemerintah untuk meringankan beban kebutuhan hidup masyarakat desa akibat bencana nasional covid-19. Sehingga, hari ini Pemerintah Desa Lewogeka dapat menyalurkan BLT Dana Desa kepada masyarakat”, ungkap Saudi Gafur, Kepala Desa Lewogeka via Whatsapp, Rabu, (06/05/2020).

Dalam WhatsAppnya, Saudi menjelaskan, awalnya pemerintah desa telah mengusulkan 87 KK sebagai penerima program ini namun setelah ada data penerima program bantuan pemerintah dari Dinas Sosial Kabupaten Flores Timur maka yang berhak menerima hanya sebanyak 44 KK, 43 KK lainnya sudah terdaftar sebagai penerima bantuan program BST dan BPNT.

“Awalnya, kita mendata 87 KK namun setelah dievaluasi dan disesuaikan dengan data penerima program bantuan dari Dinas Sosial Flores Timur, maka tinggal 44 KK yang berhak menerima BLT Dana Desa yang dicairkan secara bertahap selama tiga bulan kedepan. KK yang lain sudah terdaftar sebagai penerima program bantuan pemerintah, berupa BST dan BPNT”, jelas Saudi.

Melalui program ini, Ia mengharapkan agar Masyarakat memanfaatkan dengan baik dan bijak untuk kebutuhan hidup selama masa wabah Covid-19, serta meminta warga penerima untuk berbelanja kebutuhan pada warung atau kios tetangga sekitar agar ada gerak ekonomi usaha warga desa.

Ia juga berharap agar kedepan jika ada program bantuan semacam ini, maka Pemerintah Daerah melalui instansi terkait harus lebih awal melakukan pemutakhiran data, agar pendataan yang dilakukan pada tingkat desa tidak tumpang tindih yang akan merugikan masyarakat yang lebih berhak mendapatkan bantuan pemerintah.

“Bagi warga penerima BLT diharapkan dapat menggunakan bantuan ini dengan baik dan bijak, dan kalau perlu berbelanja kebutuhan pokok di warung atau kios-kios tetangga sekita agar ada gerak ekonomi warga desa. Untuk pemerintah daerah melalui instansi terkait diharapkan untuk selalu melakukan pemutakhiran data, agar jika kedepan ada lagi program semacam ini, tidak terjadi tumpang tindih data karena hal ini akan merugikan kepentingan warga yang lebih berhak menerima bantuan pemerintah”, harap Saudi, Kepala Desa termuda di Flores Timur.

BLT Dana Desa sebesar 600 ribu rupiah per KK ini adalah pelaksanaan atas Keputusan Menteri Desa Nomor 6 Tahun 2020 tentang Alokasi Dana Desa yang merupakan program Presiden Jokowi untuk membantu masyarakat miskin yang terdampak Bencana Nasional Covid-19. Tujuan dari program ini untuk membantu meringankan beban kebutuhan hidup masayarakat akibat Covid-19.**

Leave A Reply

Your email address will not be published.